Belajar Forex Banner

BELAJAR FOREX   |   CARA MENDAFTAR   |   INSTALL STREAMSTERTM   |   MULAI TRADING   |   DEPOSIT & WITDRAWL   |   ECURRENCY

Candlestick Chart

Candlestick merupakan metode charting kuno dari Jepang yang telah terbukti akurasinya hingga berabad-abad sampai sekarang. Meskipun telah digunakan begitu lama, namun kepopulerannya hingga kini telah menjadi bagian dari analisa teknikal populer di berbagai kalangan trader dan investor. Disebut “Candlestick Chart” karena bentuknya yang seperti lilin.



Grafik ini digunakan orang-orang Jepang yang awalnya untuk memantau pergerakan harga pada produk-produk komoditi. Steven Nison dikenal sebagai orang pertama yang mempopulerkan chart model ini. Sifatnya yang sangat representatif karena terdiri dari High, Low, Open dan Closing Price membuat grafik ini paling populer dipakai oleh para analis forex. Jika Anda terbiasa dengan produk-produk sekuritas, grafik ini tidak pernah digunakan untuk memantau harga. Kenapa? Sederhana, harga sekuritas hanya memerlukan closing price saja tidak seperti pada forex trading.

Sebenarnya ada lagi jenis grafik lainnya seperti bar chart, dot chart, line chart, dan lainnya. Tapi yang paling representatif ya ini.. si candlestick ini.

Gambar diatas adalah grafik untuk nilai tukar GBP/USD. Jika Anda melihat garis biru putus-putus dibagian atas itu adalah harga terakhir dari nilai GBP/USD yaitu sebesar 1,8238. Artinya satu GBP harganya USD 1,8238 (ingat cara membaca quote yang pernah saya terangkan di modul sebelumnya!). Lihat juga tulisan kecil di bagian kiri atas yang tertulis “1 hour”. Itu artinya satu candle (satu batang, gitu lho maksudnya….) mewakili pergerakan harga untuk satu jam.

Interpretasi candlestick didasarkan “pattern” yang ada. Candle yang berwarna hijau artinya harga bergerak naik atau closing price lebih tinggi nilainya dibanding opening price. Sebaliknya, candle berwarna merah artinya harga bergerak turun atau clsoing price lebih rendah nilainya dibanding opening price. Lalu apa garis vertikal diatas dan dibawah dari candle itu? Itu adalah highest price dan lowest price selama periode yang diberikan. Dalam contoh diatas adalah harga terendah dan tertinggi untuk setiap jamnya karena periode yang digunakan adalah per-jam.

Jika memakai istilah Bullish dan Bearish maka yang berwarna hijau adalah Bullish pattern dan yang berwarna merah adalah Bearish pattern. Untuk lebih jelasnya perhatikan gambar dibawah ini:


Jangan heran bila Anda menemui warna yang berbeda untuk kedua harga diatas misalnya biru dengan merah. Tidak masalah, bergantung masing-masing chart provider dalam memberikan warna.

Perhatikan gambar dibawah ini:


Ini adalah candlestick untuk EUR/USD dengan periode daily/harian. Begini cara membacanya: Pada tanggal 20 terjadi penurunan harga dibandingkan hari pembukaannya yaitu dari 1.2210 ke 1.2131 (candle merah persis diatas tulisan oranye yang saya buat). Itu berarti ada perubahan harga sebesar 79 point pada tanggal 20 tersebut. Pada hari berikutnya yaitu tanggal 21 terjadi kenaikan harga yaitu dari 1.2131 menuju ke 1.2186 (candle berwarna hijau tepat dibawah tulisan ungu yang saya buat). Nah begitu seterusnya.

O ya, sekarang muncul pertanyaan, apakah opening price itu harus sama nilainya dengan closing price pada hari sebelumnya? Tidak! Tidak harus, dan kenyataannya sering terjadi bahwa opening price berbeda dengan closing price pada hari sebelumnya. Ini seringkali terjadi bila melewati hari libur (Sabtu dan Minggu) ada jika ada kejadian khusus. Ketidak samaan ini biasa disebut “gap.” Gap ini ada gunanya dalam memprediksi harga dan ada jenisnya pula. Nanti saya jelaskan kegunaan gap. Tapi untuk sementara pengertian kita sampai disini saja dulu.

Untuk lebih jelasnya perhatikan gambar dibawah:


Gap pada candlestick

Pelajari lebih detail lagi tentang formasi candle stick karena biasanya formasi itu sangat penting untuk melakukan entry dan exit point. Download Formasi Candle Stick di Sini

Labels:

Written at 2/07/2008 07:48:00 pm
3 Comments:
Blogger Samsul said...
trading dengan menggunakan candlestick saja tanpa bantuan indikator lain memang bisa saja dilakukan karena pada dasarnya candlestick sendiri merupakan bentuk indikator yan paling sederhana yang mampu memprediksikan market, saya sendiri sering menggunakannya juga saat trading di akun micro OctaFx

Blogger Aryani@ACY said...
Program Afiliasi ACY

Program memberi Anda pengembalian yang stabil jangka panjang melalui pengenalan klien baru. Apakah Anda seorang perusahaan pendidikan, pedagang institusional atau perusahaan yang menyediakan layanan nilai tambah lainnya untuk klien Anda, ACY dapat menyesuaikan solusi untuk memenuhi kebutuhan Anda melalui pengenalan Program Broker yang disesuaikan sepenuhnya.

Cara membuka akun IB :
-Buka akun live
-Mengajukan "Formulir Aplikasi" di Cloud Hub

Setelah akun IB anda disetujui maka Anda akan bisa :
-Tinjau daftar klien Anda
-Punya URL unik Anda sendiri untuk referral Anda
-Bahan Pemasaran yang makmur
-Review laporan Komisi
-Kumpulkan rabat tingkat yang berbeda untuk klien aktif (hingga 7.500 USD)
-Kumpulkan rabat tingkat yang berbeda untuk volume perdagangan (sampai 120.000 USD)

Silahkan buka akun disini https://goo.gl/MhsqFw

Blogger lil o said...
pada saat ane mengunjungi website ACY ini program nya memang sangat bagus, dan selain itu juga bonus nya menarik untuk dicoba, tadi nya sih ane juga mau bergabung ke ACY,namun pada saat ane mau masuk dan melihat deposit nya besar sekali, jadi ane kurang minat tuh untuk masuk, karena tidak cocok untuk trader recehan seperti ane gan.